Odds Pemenang Piala Dunia 2022 Qatar

Odds Pemenang Piala Dunia 2022 Qatar

Piala Dunia FIFA 2022 di Qatar dimulai pada Senin, 21 November, dengan pembukaan di Stadion Al Bayt antara negara tuan rumah dan Ekuador yang beruntung. Mengapa Ekuador begitu beruntung? Karena, seperti yang ditunjukkan oleh odds Piala Dunia 2022 terbaru, Qatar sejauh ini merupakan tim unggulan terburuk di delapan grup.

Jika Anda ingin tahu lebih banyak tentang grup final Piala Dunia, inilah artikel kami untuk itu. Jika Anda ingin tahu lebih banyak tentang negara-negara yang lolos ke Piala Dunia, kami juga menyediakannya untuk Anda.

Dengan turnamen tujuh bulan lagi, ada konsensus yang berkembang tentang tim dan pemain yang diharapkan untuk bersinar. Di sini kita akan melihat favorit, pesaing, kuda hitam, underdog, Cinderella, dan negara-negara yang membutuhkan keajaiban.

Ini adalah peluang pemenang langsung Piala Dunia 2022 terbaru

 

Odds Piala Dunia 2022

Favorit

Brasil (+500)

Dengan lima kejuaraan dunia, tidak ada tim yang memenangkan turnamen lebih dari Brasil, tapi sudah 20 tahun sejak gelar terakhir. Namun, ini bisa dibilang skuat Seleção yang paling efektif sejak 2002. Final Copa América berturut-turut Brasil (menang pada 2019) dan berhasil melewati proses kualifikasi CONMEBOL yang terkenal sulit tanpa merasakan kekalahan (17 menang, tiga seri, 40 gol mencetak gol dan hanya lima yang diizinkan).

 

Prancis (+550)

Juara bertahan Piala Dunia, Prancis lolos grup kualifikasi tanpa kekalahan berkat monster berkepala tiga yaitu Kylian Mbappé, Karim Benzema dan Antoine Griezmann (gabungan untuk 14 dari 18 gol Prancis). Para pencela akan menunjuk keluarnya Les Bleus di awal Euro sebagai tanda kelemahan – di mana mereka membuang keunggulan 3-1 dengan kurang dari 10 menit tersisa untuk Swiss – tetapi tim pulih dengan baik untuk memenangkan Liga Bangsa-Bangsa UEFA 2021.

 

Inggris (+550)

Tempat keempat di Piala Dunia 2018 dan runner-up di Euro 2020, Inggris mengharapkan tidak kurang dari untuk mengambil langkah terakhir pada tahun 2022. The Three Lions membuat pekerjaan mudah dari kualifikasi, menang delapan dan seri dua sementara Harry Kane selesai sebagai gabungan -pencetak gol terbanyak di kualifikasi Eropa dengan 12 gol.

 

Spanyol (+800)

Sebuah eliminasi bencana di tangan Rusia pada tahun 2018 menandai perubahan penjaga untuk Spanyol, tetapi tidak ada yang mengharapkan generasi muda untuk meluncur begitu mulus. La Roja melampaui ekspektasi dalam mencapai semifinal Euro, dan kemudian mereka menghadapi Prancis di final Nations League. Revolusi berakar di Barcelona, ​​di mana Gavi, Pedri, Ansu Fati, Eric García dan Ferran Torres semuanya berkembang dengan baik.

 

Argentina (+900)

Mengangkat Copa América tahun 2021 akhirnya berhasil menurunkan berat badan Lionel Messi, tetapi itu tidak akan menyurutkan keinginan pemain berusia 34 tahun itu untuk meraih satu mahkota kemenangan terakhir. Skuad 2018 La Albiceleste terlalu berat, sehingga lini tengah telah diperlengkapi kembali menjadi unit yang tangguh sementara Lautaro Martínez telah muncul sebagai striker yang sempurna untuk bekerja dengan Messi.

 

Para pesaing

Jerman (+1.000)

Jerman mengucapkan selamat tinggal kepada manajer lama Joachim Low setelah tersingkir lebih awal di Euro, tetapi mantan pelatih Bayern Munich Hansi Flick segera menghidupkan kembali Die Mannschaft saat mereka menjadi negara pertama yang lolos ke Qatar. Gol datang dari berbagai sumber di kualifikasi (Serge Gnabry, lkay Gündoğan, Timo Werner, Leroy Sané, Kai Havertz dan Thomas Müller), menyoroti berbagai cara tim ini dapat menghancurkan Anda.

 

Belanda (+1.100)

Belanda kembali tampil setelah absen di turnamen 2018 dan sekarang dipimpin oleh Louis van Gaal, pria yang membawa mereka finis ketiga pada 2014. Pria berusia 70 tahun itu baru-baru ini mengungkapkan bahwa dia sedang berjuang melawan kanker prostat tetapi akan melanjutkan perannya melalui Piala Dunia.

Belanda menjalani grup kualifikasi yang sulit dengan Turki dan Norwegia, dan ada tulang punggung yang kuat di sini dengan Virgil van Dijk dan Matthijs de Ligt di belakang, Georginio Wijnaldum dan Frankie de Jong di lini tengah dan Memphis Depay di lini serang.

 

Belgia (+1.200)

Belgia telah menduduki peringkat 1 dunia selama hampir empat tahun hingga Brasil meraih mahkotanya pada Maret, dan tim yang menempati posisi ketiga di Piala Dunia 2018 mengalami kemunduran dengan tersingkir di perempat final di Euro 2020. Kevin De Bruyne adalah gelandang jenius, tapi bentuk seperti apa yang akan dibawa Eden Hazard, Romelu Lukaku dan Dries Mertens ke Qatar?

 

Portugal (+1.200)

Piala Dunia kelima Cristiano Ronaldo adalah berita utama, tetapi dia jelas bukan band satu orang dengan banyak rekan satu timnya — termasuk Bernardo Silva, Diogo Jota, Rúben Dias dan Rafael Leão — semuanya bermain sangat baik untuk tim klub mereka.

 

Kuda Hitam

Denmark (+2.500)

Setelah kehancuran mengerikan Christian Eriksen di Euro, Denmark memikat dunia dengan larinya ke semifinal. Denmark menunjukkan bahwa itu bukan kebetulan dengan meraih sembilan kemenangan beruntun di babak kualifikasi untuk menjadi negara kedua (setelah Jerman).

 

Kroasia (+4,000)

Runner-up 2018 kehilangan Mario Mandžukić dan Ivan Rakiti karena pensiun, tetapi kapten Luka Modrić yang berusia 36 tahun belum berusia satu hari dalam empat tahun dan Ivan Periši yang berusia 33 tahun masih bersedia dan berkomitmen seperti biasanya. Tim masih bisa bermain dengan siapa pun pada zamannya, tetapi hari-hari itu sekarang semakin jarang.

 

Uruguay (+4,000)

Itu tidak langsung, tetapi Uruguay finis ketiga di CONMEBOL di belakang delapan gol Luis Suárez. Rekannya yang berusia 35 tahun, Edinson Cavani, hanya mendapat dua, tetapi penyerang Flamengo yang berusia 27 tahun, Giorgian de Arrascaeta, muncul sebagai ancaman nyata bagi la Celeste dengan lima golnya sendiri.

 

Senegal (+4,000)

Juara Afrika dikalahkan Mesir asuhan Mohamed Salah dalam adu penalti untuk lolos, dan harapan akan tinggi untuk Sadio Mané, Kalidou Koulibaly, Idrissa Gueye dan douard Mendy di Qatar.

 

The Underdog

AS (+6.600)

USMNT mendekati turnamen bersandar pada sekelompok pemain muda yang menarik yang belum pernah mengalami Piala Dunia sebelumnya. Skuad semacam itu melayani AS dengan baik pada tahun 2002, tetapi tidak ada yang tahu bagaimana orang-orang seperti Christian Pulisic, Weston McKennie, Brenden Aaronson, Sergiño Dest dan Gio Reyna akan berjalan dengan seluruh Amerika disetel.

 

Serbia (+6.600)

Serbia alasan Portugal harus menavigasi playoff, dan negara-negara harus benar-benar takut striker Aleksandar Mitrovi, yang mencetak delapan gol di kualifikasi dan baru saja memecahkan rekor mencetak gol Kejuaraan Inggris musim tunggal dengan Fulham.

 

Swiss (+6.600)

Swiss mengutuk Italia untuk kehancurannya dengan mencatat dua hasil imbang dengan Azzurri dan mengurus bisnis di mana Italia gagal. Granit Xhaka, Xherdan Shaqiri, dan Yann Sommer memberi para pemimpin veteran, Breel Embolo, dan Denis Zakaria harapan akan hal-hal yang lebih baik lagi yang akan datang.

 

Meksiko (+8.000)

Skuad Meksiko sejenak dipandang sebagai prima, pertempuran-keras dan siap untuk “quinto partido,” tapi setelah kalah final di Liga Bangsa dan Piala Emas dan umumnya tampak seperti tim terbaik ketiga di Concacaf dalam kualifikasi, narasi itu bergeser. Skuad sekarang tampaknya berada di tengah-tengah transisi yang canggung, tetapi Tata Martino bersikeras bahwa yang terburuk sekarang berada di belakang El Tri.

 

Cinderella

Polandia (+10.000)

Pemain Terbaik Pria FIFA dua kali Robert Lewandowski adalah pencetak gol terbesar di planet ini saat ini, dan dia akan sangat termotivasi untuk membuat rekornya setelah tanpa gol di Piala Dunia 2018.

 

Qatar (+10.000)

Qatar pada dasarnya telah menjalani proses 12 tahun untuk menyiapkan tim nasionalnya untuk Piala Dunia. Kembali ketika dianugerahi turnamen pada tahun 2010, Qatar berada di peringkat 113 di planet ini. Sejak itu mereka naik ke peringkat 51 dengan skuad pemain yang sangat akrab (hampir semuanya berasal dari Al-Sadd atau Al-Duhail di Qatar Stars League), saat memenangkan Piala Asia AFC 2019 dan mencapai semifinal Piala Asia. Piala Emas 2021 sebagai tamu. Namun, mereka tidak diharapkan untuk mengalahkan Belanda, Senegal atau Ekuador dalam permainan grup.

 

Wales (+10.000)

Jalur playoff mempertemukan Wales dengan pemenang Skotlandia-Ukraina di Cardiff, dan ada keyakinan yang kuat bahwa Gareth Bale dapat memandu Dragons ke penampilan Piala Dunia pertama sejak 1958.

 

Ukraina (+15.000)

Ukraina harus mengalahkan Skotlandia di Glasgow dan Wales di Cardiff untuk lolos. Itu akan menjadi beberapa cerita.

 

Ekuador (+15.000)

Ekuador tampil alot di CONMEBOL — La Tri hanya kebobolan 19 gol dalam 18 pertandingan. Skuad akan akrab bagi pemirsa Amerika Utara dengan ngel Mena (León), Michael Estrada (D.C. United), Sebas Méndez (Orlando City) dan Ayrton Preciado (Santos Laguna), antara lain di Liga MX dan MLS.

 

Ghana (+15.000)

Setelah absen di 2018, Ghana kembali setelah mengalahkan skuad Nigeria yang sangat berbakat di babak playoff CAF. Saudara-saudara Ayew masih menjalankan serangan, dan Thomas Partey membawa kembali gaya box-to-box mantan kapten Stephen Appiah.

 

Kamerun (+15.000)

Kemenangan 2-1 yang terkenal di Aljazair menjadi penentu kemenangan Kamerun dan menandai awal yang dramatis bagi pemerintahan Rigobert Song. Pemain berusia 45 tahun itu memperoleh 137 caps untuk Indomitable Lions selama karir bermainnya, dan dia akan membutuhkan penampilan hebat dari para veteran seperti Vincent Aboubakar dan Eric Maxim Choupo-Moting untuk bertahan di grup yang sulit bersama Brasil, Serbia, dan Swiss.

 

Membutuhkan Keajaiban

Jepang (+20.000)

Jepang meninju tiketnya dengan kemenangan mengesankan 2-0 atas Australia di Sydney, dan Samurai Biru memiliki beberapa bakat menyerang yang mengesankan dalam diri Takumi Minamino dari Liverpool dan Takefusa Kubo dari Mallorca.

 

Peru (+20.000)

Peru perlu mengalahkan pemenang Australia-UEA untuk lolos, tetapi los Incas merasa senang dengan hal itu setelah menahan Kolombia dan Chili untuk finis keempat di CONMEBOL.

 

Kanada (+20.000)

Di sinilah uang pintar berada. Alphonso Davies dan Jonathan David muncul sebagai dua pemain terbaik CONCACAF, dan tingkat kedalaman yang belum pernah terjadi sebelumnya disorot di Piala Emas 2021 ketika apa yang secara efektif adalah “tim B” berhasil melaju ke semifinal. Tidak ada tim di dunia yang bisa meremehkan Kanada dan lolos begitu saja.

 

Skotlandia (+25.000)

Piala Dunia pertama sejak 1998 adalah mimpi, tetapi Skotlandia harus melewati Ukraina dan Wales untuk mewujudkannya.

 

Maroko (+25.000)

Tim yang diremehkan dengan kekuatan bintang di PSG Achraf Hakimi dan Sevilla Munir El Haddadi, tapi itu grup yang sulit dengan Belgia, Kroasia dan Kanada.

 

Iran (+25.000)

Iran menjadi negara pertama yang lolos dari Asia dengan mencatatkan tujuh kemenangan dan satu hasil imbang dari delapan pertandingan pembukaannya. Pencetak gol terbanyak mereka di babak kualifikasi adalah striker Porto Mehdi Taremi, yang menikmati musim ketiga berturut-turut dengan 15+ gol di Primeira Liga.

 

Korea Selatan (+25.000)

Korea Selatan adalah kualifikasi kedua Asia dan hanya kebobolan tiga gol dalam 10 pertandingan. Bintang Tottenham Son Heung-min adalah pencetak gol terbanyak, tetapi manajer Portugis Paulo Bento juga dapat mengandalkan pemain sayap Kwon Chang-hoon dan penyerang Wolves Hwang Hee-chan untuk produksi lebih lanjut.

 

Arab Saudi (+25.000)

Arab Saudi memiliki kampanye kualifikasi yang mengesankan, finis di atas Jepang dan Australia, tetapi Argentina, Meksiko dan Polandia adalah musuh grup.